Home:   Site Map: Author Web Master: Guest:
 

Peribahasa

Hasil Pembelajaran
Pada akhir pelajaran, murid-murid dapat
1. Mengenal pasti dan menyatakan jenis-jenis peribahasa.
2. Menyatakan maksud peribahasa yang diberikan.
3. Menyusun kata hikmat dengan betul.
4. Mengisi tempat kosong dengan simpulan bahasa yang sesuai.

5. Memilih jawapan yang betul bagi soalan peribahasa yang diberikan.

Menurut Md. Ishak A. Rahman (2005:43), peribahasa dalam pembentukan frasa boleh dikelompokkan sebagai golongan kata atau frasa yang terdiri daripada frasa nama, frasa kerja, frasa adjektif serta frasa sendi nama dan kata Bantu. Seperti binaan ayat dasar yang lain, peribahasa jenis frasa nama sahaja yang boleh menjadi subjek dalam ayat (Md. Ishak A. Rahman, 2005:43). Peribahasa frasa nama boleh juga menjadi predikat ayat. Sementara frasa kerja, frasa adjektif dan frasa sendi nama hanya boleh berada sebagai predikat atau penerang ayat (Md. Ishak A. Rahman, 2005:43)
 

Frasa Nama

Frasa Kerja

Frasa Adjektif

Frasa Sendi Nama

Bumi mana tidak ditimpa hujan

Bertepuk sebelah tangan tak akan berbunyi

Indah khabar dari rupa

Di mana ada kemahuan, di situ ada jalan

Pelanduk dua serupa

Mencurahkan garam ke laut

Bulat hati

Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung

Harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama

Menanam tebu di bibir mulut

Jauh hati

 

Lembu punya susu, sapi dapat nama

Ukur baju di badan sendiri

Keras kepala

 

 

Membaca itu jambatan ilmu

Lembut hati

 

 

 

Putih mata

 

 

 

Tawar hati

 


Frasa kerja, frasa adjektif dan frasa sendi nama sebagai predikat atau penerang ayat.
Contoh ayat seperti berikut:

 1. Setelah sekian lama merantau di negeri orang, dia pulang ke tanah airnya, bak kata pepatah
     setinggi terbang bangau hinggap di belakang kerbau juga.

 2. Dia pandai menanam tebu di bibir mulut tetapi niat di sebaliknya.

 3. Mira seorang yang lembut hati.

Simpulan Bahasa
 

Simpulan Bahasa

Maksud Simpulan Bahasa

1.   Ada hati

Keinginan, kemahuan, hajat

2.   Air muka

Wajah

3.   Ambil berat

Mengambil tahu sesuatu hal

4.   Angkat kaki

Beredar dari sesuatu tempat

5.   Ayam tambatan

Orang harapan dalam pasukan

6.   Bekas tangan

kraftangan

7.   Berat tulang

malas

8.   Beri jalan

Memberi pendapat untuk menyelesaikan masalah

9.   Bermuka-muka

Berpura-pura berbuat baik

10. Buah fikiran

Pendapat

11. Buka mata

Sedar akan hal yang berlaku

12. Bulat hati

Keputusan muktamad

13. Buta hati

Lambat mempelajari sesuatu

14. Diam ubi

Orang yang sentiasa berusaha dalam senyap

15. Harga mati

Harga tetap

16. Harga pokok

Harga asal

17. Hati batu

Degil

18. Hitung buah kerayung

Membuat kerja yang tidak berfaedah

19. Isi hati

Perasaan seseorang

20. Jauh hati

Rasa tersinggung dengan perbuatan orang lain

21. Keramat hidup

Orang yang lurus

22. Langkah kanan

Bernasib baik

23. Langkah kiri

Tidak bernasib baik

24. Lipas kudung

Orang yang membuat kerja dengan cepat

25. Mandi peluh

Kerja dengan sepenuh tenaga

26. Otak cair

Cerdas dan pandai

27. Pasang telinga

Dengar dengan teliti

28. Putih mata

Kecewa kerana tidak mendapat apa yang diingini

29. Telinga lintah

Orang yang baik pendengaran

Perumpamaan
 

Perumpamaan

Maksud Perumpamaan

1.   Bagai melukut ditepi gantang

Orang yang tidak dipedulikan

2.   Bagai menatang minyak yang penuh

Memelihara anak dengan penuh kasih sayang

3.   Bagai mencurah air ke daun keladi

Tidak bergua memberi nasihat kepada orang yang tidak mahu mendengar

4.   Bagai tikus jatuh ke beras

Seseorang mendapat kesenangan atau kemewahan

5.   Seperti anak ayam kehilangan ibu

Orang yang hilang tempat bergantungan

6.   Seperti aur dengan tebing

Orang yang suka tolong-menolong

7.   Seperti embun di hujung rumput

Kesetiaan yang tidak kekal

8.   Seperti hujan jatuh ke pasir

Sia-sia berbuat baik kepada orang yang tidak tahu membalas budi

9.   Seperti ikan pulang ke lubuk

Orang merantau balik ke tempat asal

10. Seperti ketam menyuruh anaknya
      berjalan betul

Menasihati orang berbuat baik tetapi diri tidak berbuat demikian

11. Seperti pahat dengan pemukul

Orang yang membuat pekerjaan apabila disuruh

12. Seperti tanduk diberkas

Sangat sukar menyatukan orang-orang yang berlainan pendapat

13. Alang-alang menyeluk pekasam, biar
      sampai ke pangkal lengan

Membuat sesuatu, biarlah sampai habis

14. Belakang parang diasah lagikan tajam

Kalau belajar bersungguh-sungguh akan menjadi pandai

15. Berjagung-jagung dahulu sementara
      menantikan padi masak

Membuat kerja sementara sebelum mendapat pekerjaan tetap

16. Genggam bara api, biar sampai jadi arang

Membuat sesuatu sehingga berjaya

17. Kalau tidak dipecahkan ruyung,
      manakan dapat sagunya

Bersusah-payah mendapat hasil yang baik

18. Lain padang lain belalang

Adat resam sesuatu tempat berbeza

Bidalan
- membuat perbandingan, teladan dan pedoman hidup.

Bidalan

Maksud Bidalan

1.Alah membeli menang memakai

Beli barang bernilai kerana mutunya tinggi

2.Diam ubi berisi, diam penggali berkarat

Orang bijak kalau diam memikirkan sesuatu tetapi orang bodoh tidak memikirkan apa-apa.

3. Hati hendak semua jadi

Jika ingin melakukan pasti boleh berjaya

4.Hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih

Jika mahu melakukan kerja pasti akan berusaha membuatnya tetapi jika tidak mahu melakukan kerja mesti mempunyai pelbagai alasan

5.Jauh berjalan banyak pemandangan, lama
   hidup banyak dirasa

Lama hidup meuaskan pengalaman dan pengetahuan

6.Nak kaya berdikit-dikit

Kalau hendak kaya harus berjimat cermat

7.Sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit

Melakukan perlahan-lahan, akhirnya bertambah hasilnya

Pepatah

Pepatah

Maksud Pepatah

1.Alah bisa tegal biasa

Kalau selalu melakukan pekerjaan akan menjadi kebiasaan

2.Kata itu kota

Janji mesti ditunaikan

3.Ketengah boleh, ke tepi pun boleh

Orang yang sesuai di bawa ke mana sahaja

4.Manusia punya asa, Tuhan punya kuasa

Tuhan berkuasa ke atas segala hamba-Nya

5.Ikut suka luka, ikut hati mati, ikut rasa binasa

Kita tidak boleh mengikut perasaan tetapi berfikir sebelum bertindak

6.Hilang bahasa lenyap bangsa

Kalau hilang sesuatu bahasa, orang tidak akan mengenali bangsanya lagi 

 

Pautan:

http://www.karyanet.com.my/bahasa/peribahasa_sm/peri.php

 

Home        Naik atas